Siklus Hidup Lalat

Rate this post
Siklus Hidup Lalat
Siklus Hidup Lalat

Siklus hidup lalat sama seperti serangga pada umumnya, melalui empat 4 tahapan. Mulai dari Bertelur, Larva, Kepompong, dan lalat dewasa.

Seekor lalat umumnya bertelur di tempat menetas menjadi larva dapat langsung mencari makan. Biasanya lalat betina akan memilih bertelur di tempat yang sama dengan tempat hidup lalat pada umumnya seperti kotoran ternak atau sampah.

Setelah telur menetas, mereka keluar sebagai larva atau umum juga disebut sebagai belatung. Larva atau belatung adalah makhluk seperti cacing yang tidak akan merangkak dalam jarak yang jauh dari sumber makanan mereka dan menggunakan sebagian mulut mereka untuk mengaitkan sumber makanan.

Setelah belatung memasuki tahap kepompong, mereka akan tampak lebih besar dan kulitnya berubah menjadi lebih gelap (berwarna kuning, merah, coklat hingga hitam) dan pada tahap ini mereka tidak lagi berbentuk silinder sama seperti ketika mereka berada di tahap larva. Selama tahap kepompong, lalat mulai mengembangkan sayap, kaki, dan beberapa bagian tubuh lalat dewasa lainnya hanya dalam waktu 3 – 5 hari.

Ketika proses pupa(kepompong) selesai dan mereka telah tumbuh menjadi lalat dewasa, mereka kemudian terbang dan mencari tempat makan, akhirnya menemukan tempat baru untuk bertelur dan memulai proses lagi.

Seperti itulah siklus hidup dari lalat, mereka berkembangbiak dengan cepat dikarenakan mereka hidup dekat dengan sumber makanan. Yang mana menjadi tempat mereka menaruh telur mereka juga. Kamu bisa menghubungi jasa pembasmi lalat jika merasa lalat sudah sangat mengganggu.

Leave a Comment

Your email address will not be published.